Apa Itu SOHC: Pengertian, Kelebihan, Prinsip Kerja

Apa itu SOHC? Dalam dunia otomotif, terdapat berbagai jenis konfigurasi mesin yang di gunakan dalam kendaraan. Salah satu jenis yang umum ada adalah SOHC atau Single Overhead Camshaft. Mesin dengan desain SOHC memiliki karakteristik khusus yang memengaruhi performa, efisiensi, dan biaya produksi. Artikel ini akan memberikan pemahaman mendalam tentang apa itu SOHC, bagaimana mekanismenya bekerja, serta kelebihan dan kekurangannya.

apa itu sohc

Apa Itu SOHC

Apa itu SOHC? SOHC adalah singkatan dari “Single Overhead Camshaft” yang secara harfiah berarti “Poros Nok Bambu Tunggal”. SOHC adalah tipe konfigurasi katup pada mesin pembakaran dalam yang umum dalam otomotif.

Apa itu SOHC mengacu pada desain mesin di mana satu poros engkol (crankshaft) mengendalikan satu poros nok (camshaft) yang terletak di atas kepala silinder. Poros nok ini berputar seiring dengan putaran poros engkol dan mengendalikan bukaan dan penutupan katup-katup mesin menggunakan tuas pengikut (follower) atau pelatuk (rocker arm). Dengan cara ini, nok tunggal ini mengontrol katup masuk dan buang dalam mesin.

Keuntungan utama dari apa itu SOHC adalah kesederhanaan dan biaya produksi yang lebih rendah. Dengan hanya menggunakan satu poros nok untuk mengendalikan katup-katup, desain mesin menjadi lebih sederhana di bandingkan dengan konfigurasi DOHC (Dual Overhead Camshaft) di mana terdapat dua poros nok untuk mengendalikan katup-katup tersebut. Selain itu, mesin SOHC cenderung lebih ringan dan lebih kompak.

Meskipun begitu, dengan perkembangan teknologi, beberapa produsen mesin telah mengembangkan mesin SOHC yang mampu memberikan performa yang baik dengan teknologi yang di sempurnakan, seperti penggunaan variabel valve timing (VVT) atau penggunaan multiple valve per cylinder (banyak katup per silinder).

Kelebihan Dan Kekurangan SOHC

Setelah mengetahui arti istilah apa itu sohc maka perlu pemahaman terkait kelebihan dan kekurangannya. Berikut adalah beberapa kelebihan dan kekurangan dari desain SOHC:

1. Kelebihan SOHC

  • Kesederhanaan dan biaya produksi rendah: Desain SOHC menggunakan satu poros nok tunggal untuk mengendalikan katup-katup, membuatnya lebih sederhana dibandingkan dengan desain DOHC. Hal ini mengurangi kompleksitas dan biaya produksi mesin.
  • Ringan dan kompak: Karena menggunakan satu poros nok, mesin SOHC cenderung lebih ringan dan lebih kompak. Ini dapat menghasilkan keuntungan dalam hal penggunaan ruang dan peningkatan efisiensi.
  • Efisiensi bahan bakar yang baik: Mesin SOHC umumnya dirancang dengan penekanan pada efisiensi bahan bakar. Desain yang lebih sederhana dapat membantu mengoptimalkan konsumsi bahan bakar dan memberikan performa yang baik dalam kondisi normal penggunaan sehari-hari.
  • Pemeliharaan yang mudah: Dengan memiliki komponen yang lebih sedikit dibandingkan dengan mesin DOHC, pemeliharaan dan perawatan mesin SOHC dapat lebih sederhana dan lebih mudah dilakukan.
Baca Juga:  Komponen Sistem Pengisian Pada Sepeda Motor: 7 Bagian

2. Kekurangan SOHC

  • Batasan dalam performa maksimum: Desain SOHC memiliki keterbatasan dalam aliran udara dan pembuangan gas yang dapat dihasilkan oleh mesin. Karena hanya ada satu poros nok yang mengendalikan katup-katup, ini dapat membatasi potensi daya maksimum yang dapat dicapai oleh mesin.
  • Terbatasnya kemampuan variabel valve timing (VVT): Beberapa mesin modern menggunakan teknologi VVT untuk mengoptimalkan kinerja mesin dalam berbagai kondisi. Namun, desain SOHC mungkin memiliki keterbatasan dalam penerapan teknologi VVT yang lebih canggih.
  • Potensi pengendalian katup yang terbatas: Dalam beberapa aplikasi yang membutuhkan pengendalian katup yang presisi tinggi, seperti pada mesin berperforma tinggi, desain SOHC mungkin memiliki keterbatasan dalam hal ini dibandingkan dengan mesin DOHC yang memiliki lebih banyak nok untuk mengontrol katup-katup.
  • Batasan dalam revving tinggi: Karena keterbatasan dalam aliran udara dan pembuangan gas, mesin SOHC cenderung memiliki batasan dalam kemampuan untuk merespons dan mempertahankan putaran mesin yang tinggi. Ini dapat membatasi kinerja mesin pada kecepatan tinggi.

Penting untuk dicatat bahwa kelebihan dan kekurangan SOHC dapat bervariasi tergantung pada desain mesin spesifik dan pengaturan aplikasi tertentu. Kemajuan dalam teknologi mesin terus dilakukan untuk mengatasi beberapa keterbatasan ini dan meningkatkan kinerja mesin SOHC.

Komponen Mekanisme Katup SOHC

Mekanisme katup pada mesin SOHC melibatkan beberapa komponen utama yang bekerja bersama untuk mengoperasikan katup-katup. Berikut adalah beberapa komponen mekanisme katup SOHC yang umum ditemukan dalam desain mesin:

1. Poros Nok (Camshaft)

Poros nok adalah komponen utama dalam mekanisme katup SOHC. Komponen ini terletak di atas kepala silinder dan berputar seiring dengan putaran poros engkol. Pada poros nok ini terdapat lobus nok yang memiliki profil khusus yang mengatur pembukaan dan penutupan katup-katup.

Baca Juga:  Fungsi Carbon Brush: 5 Peran, Bahan, Dan Kinerja

2. Follower atau Rocker Arm

Follower atau rocker arm adalah komponen yang berfungsi mengubah gerakan linear dari nok poros menjadi gerakan putar yang membuka dan menutup katup. Bagian ini biasanya terhubung ke poros nok di satu ujungnya dan ke tuas katup (valve lever) di ujung lainnya.

3. Tuas Katup (Valve Lever)

Tuas katup, juga dikenal sebagai valve lever, adalah komponen yang terhubung ke follower atau rocker arm di satu ujungnya dan ke batang katup di ujung lainnya. Gerakan putar yang dihasilkan oleh follower atau rocker arm diteruskan ke tuas katup, yang pada gilirannya membuka atau menutup katup.

4. Batang Katup (Valve Stem)

Batang katup adalah komponen yang terhubung ke tuas katup dan terhubung langsung ke katup. Gerakan putar yang dihasilkan oleh mekanisme katup akan menyebabkan batang katup naik atau turun, membuka atau menutup katup sesuai dengan timing yang tepat.

5. Pegas Katup (Valve Spring)

Pegas katup adalah pegas yang dipasang di sekitar batang katup untuk memberikan tekanan yang tepat pada katup. Bagian ini bertanggung jawab untuk menutup kembali katup setelah dibuka oleh mekanisme katup.

6. Seal Katup (Valve Seal)

Seal katup adalah komponen yang dipasang di pangkal batang katup untuk mencegah kebocoran minyak mesin ke ruang pembakaran. Bagian ini juga membantu mempertahankan tekanan kompresi yang diperlukan di dalam silinder.

7. Retainer dan Collet

Retainer dan collet adalah komponen untuk mengamankan musim katup pada posisinya. Komponen ini adalah cincin logam yang di tempatkan di atas musim katup, sedangkan collet adalah cincin logam yang di tempatkan di sekitar batang katup. Keduanya bekerja bersama untuk memastikan musim katup tetap terpasang dengan aman.

Itu adalah beberapa komponen utama dalam mekanisme katup SOHC. Penting untuk diingat bahwa desain mekanisme katup dapat bervariasi antara berbagai mesin dan produsen.

Prinsip Kerja SOHC

Cara kerja SOHC (Single Overhead Camshaft) berdasar pada penggunaan satu poros nok tunggal (camshaft) yang terletak di atas kepala silinder mesin. Prinsip kerja SOHC dapat di jelaskan sebagai berikut:

1. Poros Nok (Camshaft)

Poros nok adalah komponen sentral dalam prinsip kerja SOHC. Komponen ini terletak di atas kepala silinder dan berhubungan dengan poros engkol melalui sabuk penggerak atau rantai. Putaran poros engkol akan menggerakkan poros nok, dan lobus nok pada poros tersebut akan mengendalikan gerakan katup.

Baca Juga:  Skema Relay 6 Kaki: Cara Kerja, Gambar, Dan Keunggulan

2. Katup Masuk dan Katup Buang

Mesin tipe ini memiliki katup masuk dan katup buang di setiap silinder. Katup masuk bertanggung jawab untuk memasukkan campuran udara-bahan bakar ke dalam ruang pembakaran, sedangkan katup buang mengeluarkan gas hasil pembakaran dari ruang pembakaran. Katup-katup ini di atur oleh poros nok melalui mekanisme katup.

3. Mekanisme Katup

Mekanisme katup melibatkan komponen seperti follower atau rocker arm, tuas katup, batang katup, musim katup, dan seal katup. Gerakan putar dari lobus nok pada poros nok di transmisikan melalui follower atau rocker arm. Follower atau rocker arm kemudian meneruskan gerakan ini ke tuas katup yang terhubung dengan batang katup. Gerakan putar pada batang katup membuka atau menutup katup sesuai dengan timing.

4. Timing Katup

Timing katup sangat penting untuk memastikan kelancaran dan efisiensi operasi mesin. Mekanisme ini mengatur momen pembukaan dan penutupan katup dengan tepat, sesuai dengan siklus pembakaran mesin. Timing yang tepat akan memastikan suplai dan pembuangan bahan bakar yang optimal serta kinerja mesin yang baik.

5. Pegas Katup dan Seal Katup

Pegas katup ada di sekitar batang katup untuk memberikan tekanan yang tepat pada katup dan membantu menutupnya kembali setelah pembukaan oleh mekanisme katup. Seal katup ada di pangkal batang katup untuk mencegah kebocoran minyak mesin ke ruang pembakaran dan menjaga tekanan kompresi di dalam silinder.

Dengan prinsip kerja ini, poros nok tunggal mengontrol katup-katup mesin, membuka dan menutupnya sesuai dengan timing yang standarnya oleh desain dan perjalanan lobus nok.

Dalam prakteknya, apa itu mesin SOHC umumnya ada dalam kendaraan sehari-hari atau mesin dengan tujuan ekonomis. Meskipun tidak sekuat atau sekuat mesin DOHC yang lebih kompleks, tipe ini masih menjadi pilihan yang populer karena kesederhanaan desainnya, biaya produksi yang lebih rendah, dan efisiensi bahan bakarnya yang baik.