Jenis Jenis Rangka Sepeda Motor: 19 Macam & Ulasan

Apa saja jenis jenis rangka sepeda motor? Rangka sepeda motor merupakan elemen inti yang membentuk kerangka kendaraan, dan dalam perkembangannya, telah terbentuk berbagai jenis rangka dengan desain dan fungsi yang berbeda-beda.

Dari rangka tradisional yang sederhana hingga inovasi modern yang menggabungkan teknologi tinggi, artikel ini akan membawa Anda menjelajahi beragam jenis jenis rangka sepeda motor. Dari peran yang dimainkan oleh masing-masing jenis hingga pengaruhnya terhadap kinerja dan pengalaman berkendara, mari kita mulai memahami bagaimana rangka membentuk karakteristik unik dari setiap sepeda motor.

jenis jenis rangka sepeda motor

Mengapa Mengetahui Jenis-Jenis Rangka Penting?

Pemilihan jenis rangka bukanlah hanya tentang estetika visual, tetapi juga memiliki dampak besar pada kekuatan, kestabilan, pengendalian, dan performa sepeda motor secara keseluruhan. Memahami perbedaan antara berbagai jenis rangka akan membantu pengendara dan pecinta otomotif mengambil keputusan yang lebih baik saat memilih kendaraan yang sesuai dengan gaya berkendara dan tujuan penggunaan.

Jenis Jenis Rangka Sepeda Motor

Ada berbagai jenis rangka sepeda motor yang telah dikembangkan seiring berjalannya waktu. Setiap jenis rangka memiliki desain yang berbeda dan memberikan karakteristik unik pada kendaraan. Berikut adalah beberapa jenis jenis rangka sepeda motor yang umum ditemui:

1. Diamond Frame (Rangka Berlian)

Rangka berlian adalah desain rangka yang paling umum dan sederhana. Ini terdiri dari dua tabung melintang yang membentuk bagian atas dan bawah rangka, serta dua tabung tegak yang menghubungkannya. Desain segitiga ini memberikan kekuatan dan kestabilan yang baik.

Baca Juga:  Takaran Oli Shock Depan Beat: Ukuran & Penggantian

2. Trellis Frame (Rangka Jaring)

Rangka trellis terdiri dari pipa-pipa logam yang membentuk jaring atau jalinan. Desain ini tidak hanya memberikan kekuatan, tetapi juga memberikan estetika yang menarik. Rangka trellis cenderung lebih ringan daripada beberapa desain lainnya.

3. Perimeter Frame (Rangka Perimeter)

Rangka perimeter mengelilingi bagian bawah mesin dan bagian tengah motor. Ini memberikan dukungan ekstra dan meningkatkan kekuatan serta distribusi berat yang lebih baik. Rangka ini umumnya ditemukan pada sepeda motor sport.

4. Single-Spar Frame (Rangka Tulang Tunggal)

Jenis jenis rangka ini memiliki tulang tunggal yang membentang dari depan hingga belakang. Rangka tulang tunggal memberikan kekuatan yang baik dengan bobot yang relatif rendah.

5. Beam Frame (Rangka Balok)

Rangka balok memiliki dua balok utama yang membentang sepanjang kendaraan dan mendukung komponen lainnya. Desain ini memberikan keseimbangan antara kekuatan dan fleksibilitas.

6. Cast Frame (Rangka Cor)

Rangka cor dibuat melalui proses pengecoran logam. Ini memungkinkan pembentukan bentuk yang lebih kompleks dan memberikan kekuatan yang solid.

7. Aluminum Frame (Rangka Aluminium)

Rangka aluminium umumnya lebih ringan daripada rangka logam lainnya. Ini membantu mengurangi bobot keseluruhan kendaraan dan meningkatkan manuverabilitas.

8. Composite Frame (Rangka Komposit)

Rangka komposit terbuat dari bahan seperti serat karbon atau serat lain yang diperkuat dengan resin. Desain ini memberikan kombinasi kekuatan tinggi dengan bobot yang rendah.

Baca Juga:  Terminal Motor Starter: 4 Pin Dan Fungsi

9. Hybrid Frame (Rangka Hibrida)

Beberapa sepeda motor menggabungkan berbagai jenis material dan desain rangka untuk memaksimalkan kekuatan, bobot, dan performa.

10. Backbone Frame (Rangka Tunggul)

Rangka tunggul memiliki satu balok utama yang membentang dari depan hingga belakang sepeda motor. Desain ini memberikan kesan yang minimalis dan ringkas.

11. Perimeter Beam Frame (Rangka Balok Perimeter)\

Sejenis dengan rangka balok tradisional, namun memiliki bentuk yang melingkar di sekitar mesin, mirip dengan rangka perimeter. Ini memberikan keseimbangan antara kekuatan dan fleksibilitas.

12. Double Cradle Frame (Rangka Ganda Berangkai)

Rangka ganda berangkai memiliki dua balok utama yang paralel yang membentang dari depan hingga belakang. Desain ini memberikan stabilitas yang baik dan sering di temukan pada sepeda motor klasik atau cruiser.

13. Single-Cradle Frame (Rangka Berangkai Tunggal)

Mirip dengan rangka ganda berangkai, tetapi hanya memiliki satu balok utama yang membentang di bawah mesin. Ini membantu memberikan desain yang lebih terbuka dan modern.

14. Perimeter Twin-Spar Frame (Rangka Dua Balok Perimeter)

Varian dari rangka twin-spar yang memiliki desain perimeter di sekitar mesin dan area tengah. Ini di temukan pada sepeda motor sport tingkat tinggi.

15. Bridge Frame (Rangka Jembatan)

Rangka jembatan memiliki desain yang membentuk jembatan di atas mesin. Ini memberikan fleksibilitas dalam mendesain bentuk motor dan memberikan stabilitas tambahan.

Baca Juga:  Jenis Plat Kopling: 4 Macam Dan Karakteristik

16. Underbone Frame (Rangka Underbone)

Rangka underbone umumnya di gunakan pada sepeda motor skutik. Rangka ini mengintegrasikan mesin dengan bagian bawah sepeda motor untuk memberikan ruang tambahan di bagian atas.

17. Perimeter Delta Frame (Rangka Delta Perimeter)

Jenis rangka ini menggunakan desain segitiga di bagian atas dan balok perimeter di bagian bawah untuk memberikan kekuatan dan kestabilan ekstra.

18. Exoskeleton Frame (Rangka Eksoskeleton)

Rangka eksoskeleton menggabungkan elemen rangka dengan desain eksterior, menciptakan tampilan yang unik sambil mempertahankan kekuatan struktural.

19. Hollow Box Frame (Rangka Kotak Hampa)

Jenis jenis rangka sepeda motor ini memiliki bentuk kotak dengan ruang hampa di bagian dalam. Ini mengurangi berat tanpa mengorbankan kekuatan.

Setiap rangka memiliki kelebihan dan kelemahan masing-masing, dan pemilihan desain rangka sering kali tergantung pada jenis jenis sepeda motor yang di buat, tujuan penggunaan, dan preferensi produsen. Memahami perbedaan antara jenis-jenis rangka ini dapat membantu pembeli sepeda motor dalam memilih kendaraan yang sesuai dengan kebutuhan dan preferensi mereka.