Fungsi Plat Penekan (Pressure Plat): Fungsi, Bagian, Kerja

Apa fungsi dari plat penekan pada kopling? Dalam dunia kendaraan bermotor, khususnya pada sepeda motor dengan transmisi manual, sistem kopling adalah salah satu elemen utama yang menghubungkan dan memutuskan aliran tenaga antara mesin dan transmisi. Di dalam sistem kopling yang kompleks ini, plat penekan memiliki peran sentral yang tak tergantikan.

Sebagai komponen yang bekerja di bawah tekanan dan gesekan yang tinggi, plat penekan memiliki tugas penting dalam menghubungkan dan memisahkan komponen-komponen kopling lainnya.

Artikel ini akan membahas secara mendalam mengenai fungsi dan peran vital plat penekan dalam sistem kopling, serta bagaimana peran ini berkontribusi pada performa dan kinerja keseluruhan kendaraan. Selain itu juga bagaimana plat penekan bekerja, bagian-bagian yang terlibat, dan bagaimana perannya dalam mengontrol perpindahan gigi serta aliran tenaga.

fungsi plat penekan

Fungsi Plat Penekan Pada Kopling

Plat penekan pada sistem kopling memiliki fungsi krusial dalam mengendalikan aliran tenaga antara mesin dan transmisi pada kendaraan bermotor, termasuk sepeda motor. Fungsi utama plat penekan adalah untuk menghubungkan atau memutuskan aliran tenaga dari mesin ke transmisi dengan cara menekan dan melepaskan komponen kopling lainnya. Berikut ini adalah beberapa fungsi penting dari plat penekan pada sistem kopling:

1. Menghubungkan dan Memutuskan Aliran Tenaga

Plat penekan memiliki fungsi untuk menghubungkan atau memutuskan aliran tenaga dari mesin ke transmisi. Ketika plat penekan ditekan melalui tekanan pada tuas kopling, ia menekan kampas kopling dan cakram kopling, yang pada gilirannya memutuskan aliran tenaga sehingga mesin tidak lagi terhubung dengan roda transmisi.

2. Kendali Perpindahan Gigi

Dengan menekan dan melepaskan plat penekan melalui tuas kopling, pengendara dapat mengontrol perpindahan gigi dengan lancar. Menekan tuas kopling akan mengurangi tekanan pada kampas kopling dan cakram kopling, memungkinkan penggantian gigi yang lebih mudah dan halus.

Baca Juga:  Jenis Jenis Fuse: 7 Macam Dan Fungsinya

3. Mengurangi Hentakan dan Goncangan

Fungsi plat penekan juga termasuk dalam mengurangi hentakan atau goncangan yang terjadi saat kopling dilepaskan. Dengan mengatur perpindahan gigi dan aliran tenaga secara perlahan melalui plat penekan, pengendara dapat menjaga perpindahan yang lebih halus dan mengurangi potensi terjadinya hentakan yang tidak diinginkan.

4. Mencegah Gesekan Berlebih

Plat penekan memiliki fungsi untuk membantu mengatur tekanan pada kampas kopling dan cakram kopling, mencegah gesekan berlebih yang dapat mengakibatkan kerusakan atau keausan berlebihan pada komponen kopling.

5. Pemeliharaan dan Penggantian Komponen Kopling

Plat penekan memainkan fungsi penting dalam pemeliharaan dan penggantian komponen kopling. Ketika mengganti kampas kopling atau cakram kopling, plat penekan perlu diperiksa dan seringkali diganti juga untuk memastikan semua komponen kopling berfungsi dengan baik.

Bagian Plat Penekan (Pressure Plate)

Plat penekan pada kopling terdiri dari beberapa bagian yang bekerja bersama-sama untuk mengontrol perpindahan gigi dan aliran tenaga antara mesin dan transmisi. Berikut adalah beberapa bagian utama dari plat penekan pada kopling:

1. Plat Penekan (Pressure Plate)

Bagian utama dari plat penekan adalah plat itu sendiri. Plat penekan ini memiliki permukaan yang datar dan biasanya terbuat dari bahan logam yang tahan terhadap tekanan dan panas. Plat penekan menempel pada cakram kopling dan kampas kopling untuk menekan komponen-komponen tersebut saat tuas kopling ditekan.

2. Pegas (Springs)

Pegas pada plat penekan memiliki fungsi penting dalam menghasilkan tekanan yang diperlukan untuk menekan kampas kopling dan cakram kopling. Bagian ini membantu menjaga kontak antara plat penekan, kampas kopling, dan cakram kopling agar aliran tenaga dapat terputus atau terhubung dengan baik.

Baca Juga:  Cara Memperbaiki Worm Steer: 7 Prosedur

3. Pelat Penggerak (Drive Plate)

Pelat penggerak adalah komponen yang terletak di antara plat penekan dan kampas kopling. Bagian ini bertugas menghubungkan aliran tenaga antara mesin dan transmisi saat plat penekan ditekan. Pelat penggerak biasanya memiliki bagian tengah yang terhubung ke poros mesin.

4. Baut Penyesuaian (Adjustment Bolt)

Fungsi bagian ini memungkinkan pengendara atau mekanik untuk mengatur ketegangan pegas pada plat penekan. Dengan mengubah ketegangan pegas, bisa disesuaikan kapan plat penekan mulai menekan kampas kopling dan cakram kopling.

5. Pelat Penahan (Backing Plate)

Pelat penahan adalah bagian yang mendukung plat penekan dan komponen-komponen kopling lainnya. Komponen ini juga melindungi plat penekan dan bagian-bagian kopling lainnya dari kotoran dan kerusakan.

6. Pengunci atau Pin (Locking Pin)

Beberapa desain plat penekan menggunakan pengunci atau pin untuk menghubungkan plat penekan dengan cakram kopling dan kampas kopling. Pengunci ini memastikan bahwa plat penekan, kampas kopling, dan cakram kopling tetap berhubungan dengan baik saat tekanan diterapkan.

Cara Kerja Plat Penekan

Cara kerja plat penekan pada kopling sangat penting dalam mengatur aliran tenaga dari mesin ke transmisi serta mengontrol perpindahan gigi. Berikut adalah penjelasan langkah demi langkah mengenai cara kerja plat penekan pada kopling:

1. Posisi Awal (Kopling Dalam Keadaan Tidak Ditekan)

Saat mesin dalam keadaan mati atau stasioner, plat penekan dalam posisi relaksasi atau tidak ditekan. Pegas pada plat penekan menjaga jarak antara plat penekan dan kampas kopling, sehingga tidak ada tekanan yang diberikan pada komponen kopling lainnya.

2. Menekan Tuas Kopling

Pengendara menekan tuas kopling pada pegangan tangan, yang mengakibatkan tuas kopling terhubung dengan sistem kopling. Tuas kopling ditransmisikan melalui kabel atau sistem hidrolik ke plat penekan.

Baca Juga:  Perbedaan Transmisi CVT Dan MT: 5 Faktor Dan Ulasan

3. Tekanan pada Plat Penekan

Saat menekan tuas kopling, plat penekan mulai bergerak ke arah kampas kopling dan cakram kopling. Pegas pada plat penekan di tekan, menghasilkan tekanan yang mengarahkan kampas kopling dan cakram kopling keluar dari posisi semula.

4. Memutuskan Aliran Tenaga

Tekanan pada plat penekan menyebabkan kampas kopling dan cakram kopling di pisahkan dari cakram kopling luar. Pemisahan ini menghentikan aliran tenaga dari mesin ke transmisi, sehingga mesin tidak lagi terhubung dengan roda transmisi.

5. Pergantian Gigi

Dengan aliran tenaga terputus, pengendara dapat mengganti gigi dengan menggerakkan tuas gigi ke posisi yang sesuai menggunakan kaki atau tangan. Tuas gigi di atur ke gigi yang sesuai dengan kecepatan dan kondisi jalan.

6. Melepaskan Tuas Kopling Secara Perlahan

Setelah tuas gigi di atur dan gigi telah di pilih, tuas kopling di lepaskan secara perlahan oleh pengendara. Pembebasan ini menyebabkan tekanan pada plat penekan berkurang, sehingga kampas kopling dan cakram kopling kembali berkontak dengan cakram kopling luar.

7. Menghubungkan Kembali Aliran Tenaga

Kontak antara kampas kopling, cakram kopling, dan cakram kopling luar di pulihkan, memungkinkan aliran tenaga dari mesin kembali terhubung dengan roda transmisi. Pengendara dapat mengontrol akselerasi dan kecepatan kendaraan dengan kombinasi gas dan kopling.

8. Kendaraan Bergerak

Kendaraan dapat mulai bergerak dengan perpindahan gigi yang tepat, dan aliran tenaga yang efisien terjadi antara mesin dan roda transmisi.

Dengan demikian, plat penekan pada kopling memiliki fungsi utama dalam mengontrol aliran tenaga dan perpindahan gigi, serta memastikan performa yang lancar dan nyaman dalam mengendarai kendaraan bermotor dengan sistem kopling manual.